Ini saran yang saya berikan ke temen yang mau mulai usaha sendiri, tapi masih ragu untuk resign. πŸ‘‡


Cara pertama, bisa jalanin paralel. Kerja 9 – 5 di perusahaan. Di luar jam kerja, mulai bangun bisnis mu.

Hanya saja… bisnis yang dijalanin part time, hasilnya kemungkinan besar part time juga. Kalo bisa full time, akan lebih maksimal.

Which brings me to second advice…

Cara kedua, save up enough money to work full time on your business.

Bikin asumsi terburuk, misalnya, 12 bulan tanpa pendapatan. Bisnis tak jalan. Tak ada client. Tak ada yang beli produk. Tak ada yang mau bayar. Kamu harus tetep bisa makan!

Nah, siapin biaya hidup 12 bulan itu. Tabung gaji sampe dapet jumlah “aman”. Kalo udah, resign! Start working full time on your own business.


Of course, saran saya emang khusus untuk yang ragu. Menurut saya, itu jalan aman.


Ketika 2004 saya memulai usaha sendiri, modal usaha Rp40.000.000 yang saya tabung, setelah dipake untuk setup kantor dll, cuma tersisa Rp3.000.000 di rekening. πŸ˜‚ Sebulan juga habis!

Beruntung di bulan itu juga, langsung ada pemasukan. Bisa bertahan sampe hari ini.

Nekad? Iya.
Hoki? Iya juga.
Bodoh? Iya banget.

Dipikir ulang, resiko yang saya ambil, besar juga yah!

πŸ˜‚

Btw, teman yang saya kasih advice itu, akhirnya udah resign. Udah mulai usaha sendiri. Udah stabil pendapatannya. Malah di bisnisnya, dia udah jadi salah satu “barometer” pemain di industri itu.

Percakapan kami terjadi lebih dari 10 tahun lalu. 😁

Sekian.