Saya lagi duduk sambil kerja di sebuah cafe. Ga lama ada 3 pria masuk dan berpapasan dengan seorang wanita yang kebetulan mereka kenal. Mereka pun ngobrol dan mengajak wanita tersebut duduk bareng. Kebetulan persis di sebelah meja saya.

Dari sepenggal obrolan yang saya dengar, wanita ini asli kalimantan yang sudah lama ikut suaminya yang dari China di Jakarta. Suaminya seorang sinshe (ahli pengobatan tradisional cina).
Setelah ngobrol panjang lebar, akhirnya suami wanita ini datang dan ikut duduk. Karna beda bahasa, 3 pria ini ngobrol dengan sinshe lewat penerjemah (si istri).

Ga tau bagaimana ceritanya, satu per satu dari 3 pria tsb memeriksakan dirinya on the spot ke sinshe. Saya ga terlalu dengerin, cm ada 1 bapak yg terdiagnosa cukup banyak penyakit.
Setelah cek dan ngasi tau hasilnya, salah satunya mastiin dengan bertanya apa ini ceknya gratis? Dijawab gratis oleh wanita tsb.

Masalah mulai muncul ketika sinshe mulai keluarin obat. Dikatakan manjur dan bs nyembuhin penyakit si Bapak. Harga kalo ga salah 700rb. Si bapak bilang ga cukup duit, sinshe akhirnya diskon obatnya (karna lagi ada promo katanya) cma 400rb, si Bapak bilang lagi duitnya gak cukup. Sinshenya akhirnya nyaranin pinjam duit dari 2 teman lainnya.
Akhirnya obat pindah tangan, duit masuk kantong sinshe.

Ga nyampe 1 menit, sinshe dan istri pamit pulang, meninggalkan si Bapak yang ngutang 300rb ke 2 temannya.

Sounds familiar?
Saya ga menilai sinshe itu penipu. Tapi, seseorang bisa membuat kita tanpa sadar, membeli sesuatu yg tidak kita rencanakan, tanpa pertimbangan. Langsung. Ujung-ujungnya nyesel.
Muncul kalimat, “sebenernya aku ga mau beli lho”, “sebenarnya buat apa yah ini?”, “kenapa tadi aku setuju yah?”. Apalagi kalo tuh obat ternyata GA NGEFEK!

Solusi Saya
Jangan dibahas pengalaman saya kena tipuan kaya gini yah. Jangan. Tapi, sejak saat beberapa kali saya kena (ok, saya rapuh. fine), ini yang coba saya lakukan.
Kalau didekati oleh orang yang akan menawarkan sesuatu, saya katakan ini ke diri sendiri:
“GW TIDAK AKAN KELUARIN DUIT 1 RUPIAH PUN UNTUK ORANG INI, KARENA GW GA BUTUH YANG DIA TAWARKAN DAN KALOPUN BUTUH, AKAN DIPERTIMBANGKAN DULU SEBELUM MEMUTUSKAN”.

Biasanya cukup manjur. Jadinya saya bisa nolak, terus menolak ketika memang ga butuh. Ga segan karna “kondisi” yang orang itu ciptakan.

Punya cara lain? Share yah.

Facebooktwitterlinkedin