“Masih mau kerja gak kamu? Kerjaan kecil yang urgent dari saya, kok udah 2 jam gak dikerjakan? Malah nonton YouTube”, tanya saya ke A.

“Engga Pak”

“Hah? Gak mau kerja lagi?”

“Iya Pak”


Ini cerita saya dipecat sama tim tanggal 10 Oktober 2019. πŸ˜‚

Ya bingung. Ya lucu. Ya mau marah. Ya mau ngakak. Ga ngerti. πŸ˜‚


Anak tamatan SMK ini pernah magang di kantor saya. Trus setelah tamat dan kerja, dia diterima di perusahaan yang menggaji dia dibawah 1 juta per bulan, jam kerja sampe 12 jam sehari.

Temennya, yang udah lebih dulu kerja di kantor saya, nanya, apa bisa nerima si A kerja? Saya bilang, bisa.

Singkat cerita, dia udah kerja setahun lebih. Sempat juga saya bawa jalan-jalan ke Malaysia bareng 4 orang tim lainnya.


Setelah balas chat seperti itu, saya panggil dia ke ruangan. Jujur, saya masih takjub. πŸ˜‚ Pengen mastiin sekali lagi.

Kali ini saya bertanya disaksikan tim lain. Soalnya sambil lagi briefing.

Di depan saya dan tim lain, dia masih menjawab, “sudah gak mau kerja Pak”

Giliran temen-temennya yang kaget.


Saat itu juga saya minta dia beresin barang-barangnya, tandatangan surat pengajuan resign dan pulang. Gaji saya transfer. Beres.


Fast forward, saya buka lowongan kerja untuk posisi dia dong ya… Guess what, ini anak ngirim lamaran lagi!

True story. Bisa cek ke tim saya untuk confirm ceritanya.

Ini saya yang sontoloyo apa dunia emang cara kerjanya udah berubah ya?